#memory #happybirthday

twentysixteen review

1:44 PM

its been a long day I never updated this blog

by the way happy new year 2017! Ketika semua orang bikin post tentang doa mereka untuk tahun 2017, gue mau ngereview beberapa hal yang udah gue lakuin di 2016

Overall I hate 2016. Why? Because 50% of my whole experience in 2016 turns wrong. Such a worst year for me -,-

1. My score in 11 grade was not good
Entah kenapa kelas 11 motivasi belajar gue makin gak bagus dan malah keliatan males-malesan :( Tapi Alhamdulillah lah :) I have to prepare myself for next grade

2. Kelas diacak
Seluruh anak di 24 syok ketika ada desas-desus kalau kelas bakal diacak lagi. What The H*ll. Udah 2 tahun dipecah elah, udah deket juga dipecah lagi. Salahsatu alasan kenapa harus diacak, karena mayoritas murid-murid memiliki lintas minat yang berbeda dalam satu kelas, sedangkan itu bertolak belakang dengan peraturan kemendiknas. Alasannya, "Kalau kalian mau tetep kelasnya, kalian egois, mau guru-guru ngga dibayar?" ....... pasrah

Segala cara dilakukan biar lintas minat gue(baca: geografi) ngga berubah (btw, anak LM Geo cuma 11 orang, sedangkan LM lain sampe 30 orang, minat peminat padahal rame) trus kelas ga diacak. Mulai dari sekelas mau disamain LM nya, ya emang pada ego masing-masing gamau pindah LM (gue juga hehe) trus ngajak anak-anak LM Ekonomi pindah ke Geografi biar 20 orang totalnya

But teachers have their own rules. My class changed, 12 MIA 5 bzzzz .... but its okay, maybe I could be more diligent at this new class

3. Guru-guru kelas 12 sangat ekspresif
Buat anak kelas 12 mulai kerasa persaingan, sedangkan guru-gurunya sangat banyak 'gaya'. ada yang "nak, tolong yhia nak" ada yang "halo?" "yo ayo ayo" ada yang datang telat, ada yang bantuin izin keluar sekolah buat foto buklet dari pagi, padahal kelas lain siang hehehe. Mereka yang bikin kelas 12 terasa menyenangkan, menjenuhkan, melelahkan, menggemaskan, dan menggilai (?)
Lah gak akan banyak komen lah, udah keputusan sekolah menempatkan mereka di pelukan kami

4. Ling-ling




Tahun ini gue punya temen baru. Linggasana. Kelompok pembuat film, tapi sebenernya cuma ajang ketawa-ketawa :) Munggahan teh malah di rumah KF sampe jam 9 malem shooting. Pas hari pertama puasa malah pulang sore banget. Terserah banget. Pas minggu-minggu akhir Ramadhan masih bolak balik riung :) Buat kalian yang mau lihat hasil karya ketawa-ketawa kita cek di YouTube Linggasana

5. Ikut Olim Kebumian

Kelas 11 kemarin gue ikut olim kebumian, diajarin kang deri, teh seni, dan burestu. Latihan udah dari 2 minggu sebelum olim, pulang jam 6 sore, dispen dari pagi, nongkrong di perpus sampe ongkek bahas permukaan bumi sampe atmosfer, balik lagi nembus lapisan bumi. Mengenal berbagai batuan, kenampakan alam, cuaca, Kristal (pada saat itu gue jatuh cinta sama amethyst, kuarsa berwarna ungu yang bentuknya geode, di dalem batu). Setelah perjuangan keras dengan Desy, Alifa, Fryma, Irna, Diwa, sama siapa satu lupa!! baca pengumumannya, gue masuk OSK, desy aliifa juga, Alhamdulillah.. yg paling gue senengin dari OSW 2016adalah makanannya, HOKBEN. Elah enak bgt nape ya :)

Pas OSK di SMA 5, udah soalnya susah ya, si konsumsinya cuma kue kotak. ELAH KECEWA GUE. Kirain makin tinggi makin enak -_- Sayangnya gue ngga lanjut ke provinsi, Desy Alifa masuk YEAH. Pas nanya, "ai makanan provinsi gimana enak?" "mayan lah, tapi enakan OSW"

Selain ikut olim kebumian itu, aku desy alifa ikut lagi OGG ITB, masi kebumian, masuk ke Fakultas FITB. Ngerjain soal-soal gila, dan secara langsung meneliti beberapa jenis batuan yang ada di laboratorium Geologi. (Impian Kaliyah), gila kali masuknya itu 200k per orang totos sebenernya, dan akhirnya ngga masuk final -_-

Belom puas udah ikut 2 lomba, kita bertiga ikutan lagi EARTH Unpad. Secara udah kelas 12 tapi masih aja nekat ikut olim. Akhirnya ikut, dengan segala kedadakan itu, akhirnya kita ikut, dan Alhamdulillah ngerjain soalnya bias kerjasama (team) jadi masing-masing ada cakupannya dibagi-bagi (gue statigrafi sama morfologi sangat molotok :)) dan sedihnya waktu itu hari guru, dan terpaksa bu restu harus ikut ngebimbing kita dan melewatkan hari 'guru diulang tahunin' setelah ngerjain soal-soal itu (sebenernya itu soal semuanya udh pernah kita bahas, jadi 70% pasti bener, da pernah sercing) dan saat prosesnya spot 24 yang paling gandeng (kita berantem untuk 30% soal yang gajelas itu) akhirnya soal-soal yang ga kita ketahuin pasti jawabannya kita kosongin, tapi di lembar soalnya kita tandain 'kojo' masing-masing. Air Hujan disebut juga... Air Meteorit, HOW COME?!!"

Alhamdulillahnya kita masuk 9 besar dan ikut cerdas cermatnya. dengan geumpeur dan ada di grup A sesi 1 (SI ALIFA SALAH PILIH :)) kita cuma bener 3 soal dari 5 dan ngga jawab sama sekali pas rebutan HAHAHAHAH maaf ya kita mah ngga jago mencet-mencet, mencet tombool :))

Pulang dengan senang karena aku foto di depan fakultas geologi :) ketemu akang-akang yang baik banget! Saha ngarana teh lopyu, eh, ga ketang. Doain ya semoga tahun ini aku bias disana!

6. Foto Booklet
walaupun sangat menguras kantong, nah gausah pake kata-kata ya, pake foto aja


7. Sertijab
Nah ini salahsatu yang bikin tahun ini bikin sedih


Udah 3 tahun bareng IT bertemu akang teteh dan adik yang macem-macem. Anak seangkatan lebih macem-macem. Dari hari pertama demo ekskul dengan masukin biodata ke laptop dengan orang-orang yang desek-desekan itu. trus ketemu IT pertama dibagi tim (tim aku tim kacamata) jadi pengurus dadakan sama kang acit, ngediksar, ngemateri, berantem, jadi pengurus 'asli', trus ngediksar lagi dan akhirnya sertijab. such a short time.

Akhirnya kepilih next king and queen IT (sekarang jadi king tria and co-king madan) semoga bias amanah ya ganteng-gantengku. SUKSES IT. Inget pas kejadian mergokin mereka bikin film buat sertijab, AWKWARD. trus pas azki ngepost ucapan di multichat yang ada akunya, sampe azki dimarahin tria HAHAHA padahal aku ngga ngeuh. Lovyu all

Ini 3 tahun sama padus juga nyanyi tiap upacara, mau suara serek, datang telat, ada yang denger atau engga, bodo, yang penting  nyanyi. ada di setiap pawidya juga, ih para vocalis q yang merdu-merdu. ngemake-up dadakan, terus nyanyi dengan mik yang ga enakeun, hari guru (hari pertama padus ditepuk tanganin) hahaha gue juga shayang Kaliyan!

INI SQUAD PENCARI BERITA KU, 24 jam
hai squad mini, seangkatan cuma isinya dihitung jari. akhirnya Dumaga jadi yaa! Hadirnya pada adik adik cimit-cimitku menjadi ruh baru buat jurnal, disini kemampuanku banyak bacot dan mulai mengedit kalimat-kalimat ga bener diuji :( Padahal kalimat sendiri juga belum tentu bener.. Dimas Febby SEMANGAT DUMAGA 2!

8. UTS dan UAS 2016
Ya Allah gila banget pokoknya ulangan kali ini segala jurus belajar udah digunakan, angger we nilainya ga masuk akal (if you know what I mean haha)

ga mau banyak komentar ya, bhay!

9. 18
Beberapa pekan yang lalu gue ultah, pas porak, dan for the first time gue ngga ngerayain di sekolah karena hari itu mau ke Yogya anter ibu reuni. YEAY liburan! Liburan yang terlalu dini, (di akhir liburan gabut btw, anyone please help me from kegabutan ini)
Perjalanan cukup, hm, sangat melelahkan. Tidur di mobil dengan pintu dan jendela terbuka, panas gila!

Makasih banyak buat semuanya yang udah ngucapin dan makasih yang udah ngasih hadiah ke rumah, yang datang sebenernya buat ambil laptop tapi jadinya ngucapin juga :) buat kuartet-ultah-rempet-desember yang udah ngingetin satu sama lain (hey h-1 udah..... hey h-2... hey h-3...) yang bikin voice call barijeung lama loadingnya, yang ngasih emot banyaaakk bgt, yang bela-belain bikin video dari 2 raja IT yang baru, yang bikin video sama 2 dari 4 keberondongan itu (hihi), buat ibu sama bapak yang 'lupa' ngucapin, malah ngucapin di pombensin, ceritanya biar surprays tapi failed, buat yang ngucapin awkward da takut salah tanggal, koskaki switer bonekanya menghangatkan nih hahahaha makasih semuanya


Trip ke jogja panas, tapi happy banget, ke Yogya, puter-puter malioboro, ke kaliurang, ke jalan-jalan geje demi menghindari macet, nelpon penginapan satu-satu (walopun akhirnya milih yang di pinggir jalan karena udah hopeless, harganya mahal-mahal) kahujanan, ke makam uti maghrib-maghrib, makan di emperan, ngedangdut dimobil, nyanyi karedok leunca sampai paeh, "karedok karedok leunca, karedok karedok cinta" "ceuk abdi oge memilih pasangan ulah sok rayungan di kana pilihan, ka itu palay, ka ieu palay, anu akhirna henteu kabagean.." ke dieng juga waah gila gila banget! precious gift for my 18th birthday! Tq

akhirnya gue kecanduan pengen ke yogya lagi. "maaf bapak sakit bujur" yyyyyy

10.GREAT MEMORIES
Para istri raja minyak, yang paling kanan itu Ratu Minyak

Awas ada maung, rawr

si pembuat nasteung tapi saying
11. Menaiki Robot
Percaya atau engga, 2016 adalah tahun yang membuat gue 'like a boss' karena tahun ini gue akhirnya bisa naik sepeda dengan lancar.. Setelah mengimpor sepeda punya ua dan bibi di Ciamis HAHA Punya KTP tapi belom bisa naik sepeda mah teu kaci atuh :) Dengan sederet kejadian, mulai dari latihan di halaman belakang, naik sepeda di riung nabrak belakang mobil yang lagi diparkir, nyalip becak (elah), jatoh dari sepeda (actually, gue dibonceng, tapi rasanya mau terbang gitu, trus jatoh berguling-guling, untung ga di jalan raya), jatoh di belokan nyaris masuk solokan, tiap sore nongki sendiri liat manglayang (udah kayak orang gila kaliya diem ketawa-ketawa sendiri), nyaris jatoh karena kaget ada gonggongan si anjing /?


Trus mulai belajar naiik motor, jatoh-jatoh, belajar nyalip, ngelewatin polisi tidur sambil di gas. Ya terserah gue bgt sih. "Wah akhirnya aku bisa menaiki robot ini (baca: motor)" pas akhirnya lancar jalan lurus. Pada akhirnya kini, gue gabisa naik motor kalo ga ngebonceng babeh. Babeh adalah navigator terbaik, "MUT REM! GAS MUT! BELOK IH! YA ALLAH!"

Buat yang mau mendaftar jadi instruktur gue, ditunggu ya dm twitter :)

12. Tahun Baruan
Biasanya aku menghabiskan tahun baru dengan tidur panjang. Tahun ini, gitu juga, nonton world war z dengan iklannya yang banyak itu. Lalu naik ke atas motion kembang api, trus nonton lagi, trus tidur. dari jam 9-12 sangat rame gandeng bledag-bledug. pas 00.30 udah sepi, tumbang Kaliyah :)

HAPPY NEW YEAR!


beautiful evening

Terungkap

10:08 PM

<!--Rasanya menyebalkan ketika harus mengungkapkan apa yang memang seharusnya tidak pernah terungkap.-->

***
           Udara masih pengap dengan bau tanah dan uap air, kolam-kolam air berhamburan terlindas ban truk besar. Disinilah aku, ditemani jus jambu dan syal tipis, menunggu kehadiran mobil yang akan mengantarku menghabiskan waktu terakhir bersama sahabatku di akhir masa SMA.

             Nampaknya jalanan memang sedang ramai dengan kendaraan yang segera berangkat selepas hujan reda. Jarum panjang sudah menunjukkan angka sebelas, itu artinya aku sudah menunggu dua jam di halte. Keterlaluan. Tak lama sebuah mobil berhenti di depanku dengan kaca terbuka seraya melambai padaku. Akhirnya penantianku berakhir.

        Pintu terbuka dan sesosok yang tidak aku sangka menyambutku di dalam mobil. Selama sepersekian detik jantungku berhenti berdetak, seakan tak percaya. Hingga akhirnya seruan Faro menyadarkanku dan memaksaku untuk masuk ke dalam mobil. Perjalanan terbilang cukup melelahkan, duduk selama 3 jam bukan suatu hal yang menyenangkan. Tapi dengan mereka, rasanya duduk seharianpun aku takkan merasa bosan. Uno, kartu remi, kemoceng, jempol, bahkan sebungkus popcorn bisa kami ubah menjadi penghilang rasa bosan. Aku, Faro dan Denny bergantian menyetir mobil walaupun iri ingin bisa terus ikut bermain.

           Kulirik GPS di dashboard mobil, rupanya kami sudah tidak jauh dari gerbang lokasi kemping. Ku lihat ke kaca spion tengah untuk memastikan semuanya baik-baik saja, tanpa kusangka kutemukan seseorang sedang memperhatikanku dan tersenyum. Sesegera mungkin aku mengalihkan pandanganku dan memperbesar suara speaker. Tak perduli apakah Ia sadar bahwa aku salah tingkah, kuniatkan untuk membuang jauh rasa yang dulu pernah ada.

       Pikiranku dipenuhi angan tentang perjalanan kali ini, perjalanan terakhir sebelum nantinya kami akan sibuk dengan urusan meraih bangku kuliah. Ini bukan perjalanan pertama dan terakhir, jauh sebelum hari ini sudah puluhan perjalanan yang kami tempuh. Dan mungkin karena itulah mengapa aku merasa sangat dekat dengan mereka.

      Di tengah lamunanku sekebat bayangan menubruk kaca mobil, spontan aku mengerem mobil dengan kasar. Tubuhku menbentur stir mobil,  seketika tubuhku lemas dan kurasakan darah mengalir ke luar hidungku. Naira dan Giro mengecek keadaan di luar, ternyata hanya buah yang jatuh. Vian menjitak kepalaku seraya memaksaku untuk bergantian posisi dengan Giro. Dengan saputangan di hidungku, aku tetap bersikeras untuk menyetir hingga gerbang masuk lokasi kemping. Denny membuka pintu setir dan memaksaku untuk pindah kursi ke sebelah, aku melawan tapi semua teman-temanku malah meneriakiku untuk pindah. Aku kalah.

      Perjalanan tinggal 2 km lagi, tapi mentari sudah menginjak cakrawala. Suasana mobil mulai kondusif, beberapa sudah ada yang terlelap tidur, sedangkan yang lain asyik melihat pemandangan senja di balik pepohonan. Udara mulai dingin dan menusuk, ini artinya lokasi kami sudah tinggal sejengkal lagi. Kulirik Denny kemudian aku segera memalingkan wajah. Tanpa kusangka Denny langsung membuka topik pembicaraan, ia menanyakan bagaimana kemajuan buku yang tengah aku tulis, kabar kucing-kucing kesayanganku, program dietku yang sampai kapanpun tidak akan pernah terlaksana, info mengenai film terbaru yang dibintangi Tom Cruise, hingga ia memintaku lagi untuk membawakan makan siang buatanku ke kelasnya dan Giro seperti dulu.  Bahasan ini memang yang paling aku rindukan ketika sedang bersama Denny. Memang semenjak empat bulan lalu banyak dari kami yang memang menjauh, apalagi Denny. Ia lebih sering bersama dengan pacarnya dan kesibukan barunya sebagai fotografer majalah SMA. Hari-harinya pun di kegiatan organisasi yang kami tekuni menjadi berkurang. Otomatis intensitasku curhat juga ikut berkurang. Dalam seminggu mungkin aku hanya bisa bertemu dia satu kali, dan itu hanya di kantin, dan kami tidak pernah mengobrol lagi.

                Ini bukan cemburu.

                Akhirnya papan nama lokasi kemping telah di depan mata, Denny memberhentikan mobil di bawah sebuah pohon tua. Satu persatu dari kami keluar dari mobil dan mengambil peralatan kemping. Lokasi kemping yang kami pesan ada di bibir danau, dan itu membutuhkan waktu berjalan kaki setengah jam lebih. Darah di hidungku sudah mengering, kamipun meninggalkan mobil dan melangkah menapaki jalan tanah menuju lokasi kemping.

                Tempat kemping tinggal satu kilometer lagi, dengan penuh kehati-hatian kami melangkah menelusuri tangga curam yang rasanya tidak berujung. Embun sisa hujan tadi siang masih menempel di pucuk-pucuk dedaunan. Harum khas pepohonan menyerbak disepanjang jalan yang kami lalui.


                Disinilah kami, di bibir kawah yang telah mati, di dalam mulut gunung Galunggung. Suhu yang dingin menusuk kulitku, beberapa kali kurasakan pembuluh yang tadi pecah tengah membengkak lagi dan siap untuk pecah. Kepalaku seperti dilempari kerikil, dan mataku sudah tidak bisa melihat dengan jelas. Sepertinya Alisya sudah melihat bahwa kondisiku sedang tidak enak, ia segera memapahku untuk duduk dan menyelimutiku dengan jaket anak-anak yang lain.

                Semua orang sibuk dengan memasang tenda, masak, dan hilir mudik mengumpulkan ranting. Sedangkan aku, tediam sambil menahan rasa pusing. Memang tidak enak berada di posisi ini, kupaksakan untuk berdiri dan ikut mengumpulkan beberapa ranting untuk membuat api unggun. Vian sudah berteriak-teriak menyuruhku untuk tetap diam, tapi rasanya tidak enak menjadi orang yang hanya duduk saja ketika yang lain sedang sibuk bekerja. Kuapit setumpuk ranting dan membawanya ke Vian, hanya  tinggal dua langkah lagi tapi sakit menghantam kepalaku dan memaksaku untuk mengistirahatkan tubuhku untuk beberapa menit kedepan.

                Suara seorang pria mengejutkanku dari tidur, oh Giro. Rupanya makanan sudah siap dan sakir kepalaku mulai membaik, aku memalingkan wajah ke kanan dan ke kiri, kaget ketika melihat semuanya sedang mengerubungiku dengan wajah penuh cemas.



                Malam ini kami dihujani bintang, cahaya bulan menyirami malam kami. Seusai ibadah, kami semua duduk di tepian api unggun sambil bercakap-cakap menikmati perjalanan akhir kami di masa SMA. Lagi-lagi Naira mengajak kami memainkan botol truth or dare, semua wajib ikut. Naira memutar botol dan, STOP, botol menunjuk ke arah Giro dan ia memilih dare. Satu persatu dari kami memberikan tantangan untuk Giro. Faro menantang Giro untuk memasukkan kaki ke air kawah yang dingin selama dua menit. Naira menyuruh untuk menirukan gaya Bu Fitri ketika sedang memarahi anak sekelas. Bertha menantang Giro untuk melamar Alisya dengan gaya pria jaman 80an. Vian menantang untuk makan batrawali. Kelihatannya Giro sangat kelimpungan mengerjakan dare dari kami, namun kami semua menikmati ini. Waktunya roliing again! Giro yang kali ini memutarkannya, syuuut……… dan Denny yang dapat!

                Sepertinya dia takut akan diberikan tantangan gila seperti yang diterima Giro, dia memilih truth. Kami semua bersorak dengan pilihan Denny, akhirnya kami bisa mengorek kepribadian asli dari seorang Denny ganteng cool misterius yang selama ini terpendam. Satu persatu dari kami menanyakan hal yang rasanya sama gilanya dengan dare Giro,

Kapan lo pernah ngiler? Pas di rumah Faro Pernah curi-curi minum pas puasa di kamar mandi? Sering.Ngumpil trus dilepetin ke temen? Pernah, tuh si Bertha korban gue!
Makan upil? Hehehe harus dijawab ya? 
Sampai pertanyaan bernada nyindir,
Lo pernah ngomongin gue di belakang ya? TAU DARI MANA LO?! Oiuya pas lo waktu itu kentut di bus trus pas lo nyuruh-nyuruh orang kelas padahal lo ga kerja apa apa.Iya gitu? Emang kalian yang ga kerja kali! Cape gue udah kerja sendiri, kalian malah leha-leha. Ya gue suruh balik lah, jadi pemimpin itu ga mudah men. Jangan ngejudje gitu aja dong! Yaudah kali, udah lama ini kejadiannya..
Sampai yang bernada introgasi,
pernah ngga lo suka sama salahsatu dari kita? PernahSiapa? GiroSerius! Pernah iya iya iyaSEBUT NAMANYA! Nggak ah ntar ngapung orangnya IH INISIAL! Harus banget disebutin, rahasia kali.
KAN TRUTH! Eh gak ada ketang, lo lo semua bukan tipe gue,
 dan Denny malah mengalihkan pembicaraan dengan bahasannya yang kesana kesini. Permainan kami berlanjut hingga malam. Ditemani mie rebus dan secangkir sereal, malam ini terasa sangat manis, sangat indah dan sangat hangat. Mini konser kami lancarkan malam itu, disorot lampu senter seadanya, sorot rembulan dan kerlap-kerlip bintang malam, mini konser ini sukses menaikkan pamor para penyanyi kamar mandi dan gitaris sapu dapur.

                Di tengah ramainya malam itu, kulihat wajah seseorang tertawa dibalik pekatnya malam. Lesung pipitnya muncul dan mengingatkanku dengan alasanku menyukainya semasa lalu. Seketika ku teringat niatku tadi sore, segera aku alihkan pandanganku dan menyibukan diri dengan teko dan teh.

                Malam itu ditutup dengan alunan indah suara Faro dan petikan gitar Giro. Tanpa diprediksi di akhir lagu, Faro mengungkapkan rasa cintanya pada Naira. Seketika kami semua terkejut dan membisu, hingga akhirnya Faro melanjutkan kalimatnya, “walaupun itu hanya karangan Giro saja..” kekakuan melumer diiringi tepuk tangan dari kami.

Vian, Alisya, Naira, Denny dan Faro sudah tertidur di tenda masing-masing. Tersisalah kami bertiga yang berusaha terjaga dari rasa kantuk dengan obrolan ringan khas orang ngantuk. Waktu terasa cepat berlalu, Giro mengucapkan selamat tidur, dan meringkuk di sleeping dekat api unggun. Bertha mengajakku untuk ikut tidur, tapi aku masih belum puas menghabiskan waktu menikmati indahnya malam ini. Bertha kalah dan ia meninggalkanku dan pergi tidur di antara kaki Naira dan Vian.

Ketika aku tidur tentunya aku tidak bisa menikmati perjalanan ketika rasi bintang cancer berpindah ke arah barat dan aku tidak akan bisa membayangkan banyaknya waktu yang nanti akan terenggut setelah fajar menyingsing di esok hari. Tak pernah ada rasa rela di hatiku ketika kusadari dalam beberapa bulan kedepan kami akan berpisah. Vian akan mengejar impiannya ke universitas ternama di Inggris, Naira dan Faro akan pergi ke Sulawesi untuk melanjutkan bisnis keluarga mereka masing-masing, Alisya akan pindah ke Surabaya, Bertha akan pulang ke Bontang, dan Giro akan mengejar bangku kuliah di Jogja. Tersisalah aku dan Denny di Bandung. Denny juga pasti akan disibukkan dengan profesi barunya sebagai fotografer.

Kelak, ketika kami telah berpisah, tolong berikan kami kesempatan untuk berkumpul. Aku tidak ingin rasa canggung menanyakan kabar sampai menjangkiti hati kami. Bisakah aku memberitahukan apa yang selama ini aku rasakan, kepadanya? Mungkin tidak. Tuhan, ketika mentari terbangun esok hari pastikan kami akan selalu bersama, maka kuterbangkan doaku ini diantara hembusan udara  ini, kerlipan bintang-bintang, dan aliran darah kami. Aamiin.

Sebuah guncangan membangunkanku dari tidur, kubuka mataku dan kutemukan bahwa hari masih gelap. Giro mecubit hidungku dan memaksaku untuk bangun. Dengan malas aku berdiri dan gentian mencubit pipi Giro dengan gemas hingga ia menjerit kesakitan. Rasain. Giro menarik tanganku dan membawaku ke bibir gunung. Duduk di sebuah batu besar, dari sini kubisa melihat tenda kami berada di bawah mulut gunung. Suasana kala itu sepi dan sangat dingin, di sekeliling kami masih terlihat kabut tebal. Entah apa yang membuat Giro mengajakku kesini, aku sempat marah ketika ia membangunkanku secara paksa dan menarikku dengan kasar ke tempat yang tinggi ini. Aku sempat bertanya mengapa ia mengajakku kemari, tapi dia hanya diam sambil tersenyum cengar-cengir seperti biasanya. Rasanya ada yang ditutup-tutupi. Sebelum mengucapkan sepatah kata, Giro mengajakku bangkit dan ke masjid untuk sholat. Kumandang adzan menggema di mulut gunung, dengan jamaah yang lain aku mengambil air wudhu sedingin es.

Shubuh kali ini luar biasa, air es membangunkanku dan menyadarkan aku bahwa Giro tidak sepatutnya aku marahi. Setelah mataku terbuka seratus persen, Giro mengajakku kembali ke batu tadi. Disana aku dan Giro hanya terdiam membisu, aku merasakan badanku menggigil dan gigiku bergemeletuk. Sontak Giro memberiku jaketnya dan menyuruhku untuk meretsleting jaketnya. Aku sempat menolak karena berpikir ia juga pasti kedinginan. Sempat berargumen, hingga akhirnya jaket Giro kupakai, dan jaketku Giro pakai, jalan tengah yang bagus.

 Dari sanalah kecanggungan kami meleleh, kami bercerita soal masa-masa alay di SMP, masa-masa nakal masing-masing ketika SMA, permasalahan pribadi, dan terbongkarlah kekonyolan kami. Yeah. Tidak terasa matahari mulai terlihat di cakrawala, Giro memutarkan kepalaku ke kanan hingga aku berujar kagum dengan terbit dari bibir gunung. Ku berucap syukur penuh khusyu, hingga Giro memecah kekhusyuanku sambil berkata bahwa aku sangat lucu ketika excited, ia pun membawakan aku secangkir esteemje dari warung. Memperpanjang obrolan kutawarkan untuk membuka rahasia satu sama lain, Giro pun menyanggupinya.

Gunting kertas batu, yang menang bisa menentukan siapa yang harus dibuka rahasianya.
DOR. Giro mengeluarkan tangan batu dan aku gunting.
Giro mulai menanyakan hal-hal yang sebenarnya dia sudah tahu. Sebenarnya aku heran apa keinginan orang ini. Setelah lelah bertanya-tanya, Giro memberikan satu kesempatan untukku untuk memberitahukan apapun yang paling rahasia dari diriku.

Spontan aku berkata bahwa aku meminta maaf sudah memarahinya ketika bangun tadi. Dan kubeberkan bahwa selama ini aku menyukai Giro. Tidak ada yang aneh dengan perubahan ekspresinya. Tapi itu dulu. Kuceritakan semua hal, dari betapa sakit hatinya aku mengirimkan makan siang untuk Giro namun Giro berikan untuk Denny. Perasaan kehilangan ketika Denny mulai sibuk karena tidak bisa mendapatkan kabar mengenai Giro, dan kehilangan waktu mencurahkan kekesalan karena Giro yang tak kunjung peka. Rasa senang ketika Giro selalu ada di agenda ekskul, ketika memberikan perhatian lebih kepadaku, walaupun kutahu bahwa Giro melakukan hal yang sama kepada semua orang. Kuceritakan bagaimana lesung pipitnya bisa membuatku jatuh cinta. Rasa campur aduk ketika kutahu bahwa Giro sudah bersama dengan yang lain. Dan bagaimana aku bisa bertahan dan menutup luka tersebut.

Entah mengapa aku bisa dengan berani menceritakan itu semua. Padahal aku sudah berniat untuk menjauhi Giro selama perjalanan ini. Setidaknya semua yang pernah kupendam kini telah keluar, meskipun sedikit kemungkinan bahwa Giro akan peduli. Doaku sepertinya terkabul? Ini ancaman untuk persahabatan kami, sebenarnya.

Seusai aku bercerita panjang lebar, Giro hanya tersenyum sambil memamerkan lesung pipitnya, lagi. Ia langsung mengambil alih cerita, dan mendesakku untuk berganti giliran. Dengan sandal sebagai mic, aku menyodorkannya kepada Giro. Walaupun sedikit konyol, sebagai usaha mencairkan suasana seusai kejadian spontanitas tadi. Pertanyaanku jelas lebih berbobot daripada pertanyaan Giro yang asal-asalan. Setelah semua jawaban sudah aku kantongi, dan aku semakin yakin kalau Giro tidak akan memperdulikan apa yang sudah kukatakan tadi. Sebagai tambahan aku berikan kesempatan baginya untuk memberitahukan sesuatu yang paling rahasia dari seorang Giro.

Selama beberapa menit dia terdiam, sambil memelintir tali sepatunya. Setelah ia mendesah akhirnya ia berkata hal yang seharusnya sudah aku duga. Giro juga selama ini menyimpan perasaan yang sama kepadaku.  Aku terbelalak mendengarnya. Ia mengklarifikasi bahwa makanan yang kuberikan tidak sepenuhnya diberikan pada Denny, tapi lebih tepatnya dibagi dua. Memang yang mengembalikan kotak makan Denny bukan Giro, ia terlalu malu untuk mengembalikan kotak makan, karena yang Giro tahu bahwa aku menyukai Denny. Ia takut akan merusak persahabatan kami apabila menyatakannya kepadaku. Iapun mengakui bahwa semua orang menganggapnya berlaku baik ke semua orang, karena tidak ingin ada orang yang tahu kalau ia lebih perduli ke satu orang, kepadaku. Dan ketika sedang kalut, tanpa disangka seorang gadis menyatakan cintanya kepada Giro dan akhirnya ia mencoba untuk hidup di dunia baru tanpa rasa takut menyakiti persahabatan. Kemudian Denny berpacaran dengan gadis lain, alhasil Giro semakin bingung dengan hubunganku dan Denny, hingga akhirnya ia memilih menjaga jarak menjauhi segala kemungkinan yang membuatnya kembali teringat dengan diriku. Ia mengakui bahwa tawaku masih membuatnya jatuh cinta, dan ia tidak memungkiri bahwa masih ada rasa untukku.

Entah bagaimana wajahku ketika semua ini terucap dari orang yang tak pernah kusangka memiliki perasaan yang sama. Tapi entah mengapa, kami berdua hanya bertatap mata dan spontan tertawa keras sekali. Kuucapkan rasa kagetku mengetahui hal ini dari orang yang tidak pernah disangka memiliki perasaan yang sama dan memiliki perspektif pemikiran yang berbeda.

Setelah puas menertawakan kekonyolan kami, Giro menghela napas dan menanyakan kelanjutannya. Aku hanya mendongak dan bertanya kembali, kelanjutan apa? Giro menggumam seraya berkata bahwa aku yang tidak peka. Oh, sepertinya aku paham.

Aku tersenyum sambil meminta maaf tidak bisa melanjutkan apa-apa, perasaanku sudah tidak bersisa untuk Giro meskipun Giro masih memilikinya. Kujelaskan bahwa Anin merupakan temanku dan aku tidak ingin Anin kecewa karena kenyataan yang terlambat ini. Memang sebaiknya tidak ada yang boleh ‘lebih’ dalam persahabatan. Akan membuat semuanya semrawut dan belum tentu bermujur baik.

Giro menunduk lemas, menatap esteemjenya yang belum ia minum. Aku pastikan pada Giro, seandainya memang berjodoh, kelak pasti akan dipertemukan lagi. Kuraih wajahnya dan kucubit hidungnya untuk memastikan bahwa Giro bisa menerima kenyataan ini. Bahwa aku saat ini bukan untuknya.

Giro membalas cubitanku dan kami beranjak berdiri dan melihat ke belakang. LHO?!

                Enam orang sahabatku sudah tersenyum melihat kebersamaanku dan Giro, kuberikan kode bahwa there’s nothing here. Pandangan Denny sudah menyudutkan kami, hingga Giro merangkul Denny dan mengajaknya ke arah berlainan untuk mengalihkan perhatian. Tiba-tiba Faro berteriak ke arah Denny dan Giro “Yaudah, si Kinara buat gue aja ya!!”
              
  Denny dan Giro berbalik, Vian, Bertha, Naira, Alisya dan aku langsung menyerbu Faro untuk dijitak habis-habisan.

Setidaknya yang aku pendam sudah terungkap. Untung saja berbalas manis, kalau tidak… Ya itu untung-untungan. Kalau tidak manis, ya bagian itu yang paling menyebalkan ketika kita menyatakan apa yang selama ini kita rasakan. Tidak mudah menyatakan perasaan, tapi sangat sulit memendam apa yang kita rasakan.



Di dalam mobil terdapat Kinara, Alisya, Denny, Faro, Naira, Bertha, Giro dan Vivian. Kami berdelapan berjanji akan kembali lagi,

Fiksi

Ah.

11:48 PM

Berada di satu tempat, suasana, waktu yang sama merupakan hal yang lazim, apalagi ketika dengan kamu.

Kita bukan teman dekat, kita tidak punya hubungan dan ikatan, hanya dua orang manusia yang berteman dan rekan kerja.

Tapi mengapa aku merasakan ada yang aneh ketika aku berada di dekatmu? Ah mungkin perasaan biasa.

Ketika aku berada di keramaian, tak kusadari mataku mencari batang hidungmu. Ah, mungkin aku sedang ada keperluan denganmu.

Suaramu yang melengking itu terus bergema di telingaku, menyuruhku mencari dan melihat parasmu. Ah, mungkin itu imajinasiku saja
k
.

Kamu memberiku perhatian aneh yang sangat berarti bagiku. Ah, itu kamu lagi butuh saja.

Tak jarang ku menemukan matamu sedang menatapku. Lalu kita bertemu tatap, dan aku hanya bisa memalingkan pandangan, menahan bahagia. Ah, mungkin kamu sedang melihat seaeorang di belakangku.

Perhatian yang kau berikan untukku mungkin bukan untukku saja. Mungkin puluhan 'aku' sedang memikirkan perhatian yang telah kamu berikan pada mereka. Ah, iya ini logis.

Kamu orang yang sulit bangkit dari cintamu yang dulu. Hingga mengorbankan cinta yang hadir kepadamu. Tapi bisakah aku membangkitkanmu? Ah, rasanya aku takkan bisa.

Aku tidak cantik, aku tidak kurus, dan aku tidak anggun. Bukan tipemu. Ah, lantas mengapa aku banyak berharap padamu?

Mungkin kita punya perasaan yang sama? Ah, mungkin perasaan lapar ingin makan.

Ya intinya aku kegeeran kan? Ah, sepertinya rasaku ini takkan pernah berbalas, tapi entah mungkin nanti.

Apabila rasa ini bisa diungkapkan, beri aku jalannya. Karena aku sudah tidak kuat menahan gejolaknya

Tapi jika rasa ini cukup aku dan Engkau yang tahu, biarkan saja kutiupkan ungkapan ini dalam doa dan rindu.

Untuk kau yang sedang bermimpi. Bulan dan bintang kan menemani malammu.

Popular Posts

Flickr Images